Halaman

CARI ARTIKEL

Rabu, 01 Agustus 2012

Sofa Kulit Asli Dan Imitasi


 
Ada dua jenis bahan kulit yang digunakan untuk lapisan luar sebuah sofa yaitu kulit asli dan kulit imitasi. Secara sekilas kulit asli dan imitasi terlihat sama tetapi mempunyai kualitas yang berbeda.

Perbedaan Sofa Kulit Asli dengan Kulit Imitasi
Jika Anda mengidamkan sebuah sofa kulit, Anda tidak harus membeli sebuah sofa baru melainkan cukup mengganti bagian pelapis sofa. Agar Anda tidak tertipu dalam memilih bahan kulit sofa ada beberapa perbedaan antara kulit asli dengan kulit imitasi diantaranya adalah sebagai berikut :
1.  Jika kulit asli maka bagian depan dan belakang kulit sama. Sedangkan jika kulit imitasi maka bagian depan dan belakangnya berbeda karena pada bagian tengahnya diberi spons tipis kemudian bagian belakang diberi lapisan.
2.  Jika kulit terdapat 3 lapisan maka kulit tersebut adalah imitasi, karena kulit imitasi mendapatkan lapisan tambahan.
3.  Tarik kulit tersebut. Jika kulit imitasi maka jika ditarik ke atas dan bawah kerenggangannya sama dengan saat ditarik kiri-kanan. Tetapi jika kulit asli kerenggangan kiri kanannya lebih besar dibandingkan kerenggangan bagian atas-bawah.
4.  Raba dan cium kulit tersebut. Kulit imitasi jika diraba akan terasa lengket dan berbau vinil.
5.  Jika dibakar kulir imitasi akan mengerut sedangkan kulit asli sulit terbakar.

Kesimpulan
Dalam memilih bahan kulit untuk sofa perhatikan secara detail bentuk sofa seperti bentuk dari lapisan kulitnya dan sifat kerenggangan kulit. Ada baiknya Anda juga menanyakan harganya, jika selisih harga antar kulit terpaut kecil bisa dimungkinkan itu termasuk kulit imitasi, tetapi jika harganya lebih mahal dibandingkan bahan kulit lainnya bisa jadi itu merupakan bahan kulit asli.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...