Cari

Memuat...

Rabu, 01 Agustus 2012

Tips / Cara Mengatasi Rembesan Air Pada Dinding Rumah


Kerap kita melihat ada rembesan air pada dinding rumah kita ataupnu dinding rumah tetangga kita. Tentu saja hal tersebut dapat mengganggu pemadangan rumah. Rumah akan berkesan kumuh walaupun dengan design yang bagus. Oleh sebab itu banyak orang berusaha menanggulangi masalah tersebut.


Penyebab Rembesan Air
Ada beberapa alasan terjadinya rembesan air pada dinding rumah yang perlu kita ketahui diantaranya adalah
-  Apakah karena pipa airnya yang bocor?
Apakah karena permukaan air tanah yang naik?
Apakah air berasal dari rembesan kamar mandi?
Apakah terdapat retak rambut pada dinding?
Apakah adanya celah antara 2 dinding dengan tetangga?
Apakah karena penggunaan batu alam sebagai pelapis dinding eksterior?
-  ataukah karena dinding luar yang belum diplester?

Solusi Mengatasi Rembesan Air
Dari beberapa permasalahan tersebut, kita harus dapat mengetahui ataupun mengidentifikasikan penyebab terjadinya rembesan pada dinding rumah, setelah kita mengetahui penyebabnya baru kita dapat memberikan solusinya. Dibawah ini ada beberapa solusi yang bisa diberikan yaitu :

1.Air Permukaan Tanah Naik & Pipa Air Bocor
Noda kelembaban udara biasanya ada di bagian bawah dinding rumah 1 meter dari tanah dan akan terus menerus bertambah sepanjang waktu baik musim hujan ataupun tidak. Air tanah masuk ke dalam dinding melalui kapiler material semen. Penyebab utamanya adalah karena rendahnya kualitas dari material plesteran baik dinding luar maupun dalamnya.

Solusinya adalah dengan menggaruk plesteran kurang lebih 1 meter dari permukaan dinding lalu ganti plester lama dengan plester baru dengan perbandingan komposisi pasir dan semen adalah 3:1, lalu lakukan pengecatan dengan prosedur yang benar. Pipa air yang bocor bisa terindikasi kurang lebih 1 meter dari dinding dasar, hal ini bisa terlihat dari noda basahnya yang lebih banyak dibandingkan noda lainnya. Solusinya adalah dengan mengganti pipa yang bocor, lalu plester dengan komposisi material yang benar.

2.Apabila Terdapat Retak Rambut Dinding Interior
Penyebab utama adanya retak rambut disebabkan karena unsur pembentuk plester pada dinding  yang tidak bersih dan terlalu banyak mengandung unsur tanah ataupun material lainnya, air yang digunakan mengaduk semen adalah air comberan, waktu pemberian proses pengacian yang tidak tepat, dan plesteran yang belum kering secara sempurna.

Solusinya : retakan yang ada pada dinding diperbesar sedikit lalu tutup dengan plamir tembok tunggu hingga kering sempurna baru dilakukan finishing.
3.Apabila Dinding Luar Belum Diplester
Jika dinding luar belum diplester, maka dinding akan lebih lembab. Air hujan bisa masuk ke material dinding melalui daya kapiler yang meresap melalui  pori-pori material menembus ketebalan dinding dan berhenti di dinding. Pada pemberhentian itu air akan terbentuk pola pada dinding.
Untuk solusinya beri plester dinding luar  yang mempunyai perbandingan material 1:3 tunggu kurang lebih 2 minggu agar plaster kering total baru kemuadian diaci.

4.Apabila Air Merembes Dari Celah Dinding
Air yang merembes masuk dari celah dinding yang berbatasan antara rumah kita dengan rumah tetangga bisa diselesaikan dengan cara menutup celah tersebut dengan plesteran kemuadian lapisi dengan pelapis anti bocor.

5.Apabila Air Merembes Dari Kamar Mandi
Air yang merembes dari kamar mandi biasanyab disebabkan karena sambungan pipa air rusak/putus atau karena kualitas material plesteran yang kurang baik.
Solusi dari masalah ini cukup mudah yaitu dengan membetulkan sambungan yang rusak atau putus atau dengan mengerok plesteran dan diganti dengan plesteran yang baik.

Kesimpulan Penanganan Rembesan Air
Itulah beberapa tips yang dapat diberikan dan cobalah untuk diaplikasikan pada dinding rumah Anda yang terdapat bercak atau noda rembesan airnya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...